MUSLIMAH PALSU

Sudah banyak dalam kalangan kita ini sebenarnya muslimah palsu. Siapa..? Di mana..? Bukan kerja kita untuk ambil tahu dan menghukum. Tetapi secara umum untuk mengingati sesama sendiri kerana kadang-kadang kita sendiri tak sedar diri kita ini muslimah palsu. Dengar muslimah palsu pun sakitnya tuh disini.


Wujud ke muslimah palsu ni..? Pasti wujud. Inikan dunia. Dunia penuh maya. Berpura-pura di atas pentas dunia. Gunakan agama sebagai umpan pancing Mr Akhi. Berkata-kata manis tak sendiri amalkan. Ouch. Itu sangat ditakuti malah pada diri saya sendiri. Kerana itu untuk saya berkongsi apa-apa perlu saya pastikan sendiri agar saya juga ada amalkan atau sedang berusaha amalkan. Jika tidak nahas saya di akhirat kelak.


Tak mudah untuk menjadi pendakwah. Tak mudah untuk berjuang. Tak mudah untuk tegakkan dan kembalikan sinar Islam. Tapi satu perkara yang saya pasti, jangan tinggalkan senjata utama kita iaitu du'a. Jangan sombong dengan Yang Esa. Sombong yang bagaimana..? Yang lepas solat, tidak meringankan tangan untuk menadah dan berdoa. Sombongnya seseorang hamba itu jika tidak berdoa. Walhal Allah itu sungguh mengalukan dan menggalakkan serta sangat, sangat, sangat menyukai hamba yang berdoa, memohon dan meminta daripada Dia.


Pertama sekali ukhti sekalian, pemakaian. Jaga pemakaian kita seperti dituntut dalam Islam. Fahamilah. Berkali sudah saya tekankan. Tudung itu menutupi dada, belakang tidak pendek dan melepasi bahu. Bukan cukup-cukup atas bahu tetapi MELEPASI bahu. Bukan suruh melabuhkan seperti para ustazah diluar sana. Bukan. Tidak memaksa sehingga selabuh itu.


Tetapi memadai dengan menutup apa yang disuruh. Kaki itu juga aurat kita, ukhti. Berstokinlah. Jangan kata diri tidak alim maka tidak mahu memakainya. Ini bukan soal alim, kurang alim, dan tidak alim. Tetapi ini satu ARAHAN, SURUHAN dan WAJIB dilakukan oleh kita ya ukhti sebagai para wanita ciptaan Allah yang indah-indah belaka :') . Jangan takut dengan kata-kata orang,


"Diri tak alim, tapi kemain tutup auratnya. Hipokrit. Tunjuk alim!" 


Ya Allah ukhti, itu hanyalah pemikiran orang yang berpendidikan rendah. Bagaimana kita, itu nombor dua. Nombor satu, ikut apa yang Allah suruh, apa yang Rasulullah SAW sampaikan kepada para wanita dari zaman dahulu kala. Menutup aurat sepenuhnya. Baju dilabuhkan hingga ke punggung. Bukan baju dimasukkan ke dalam skirt. No no no. Jangan pakai seluar ketat-ketat. Jangan pakai baju tunjuk bentuk badan.


Secara peribadi, saya sangat suka pakai jubah. Apabila kita pakai jubah, saya tampil lebih yakin kerana saya yakin saya sudah menutup aurat dengan sempurna dan dijaga oleh Allah SWT. InsyaaAllah. Itu yang saya doakan. MasyaAllah, subhanallah perasaan itu sukar digambarkan. Ukhti cuba dulu, baru faham perasaan saya :') Kalau saya pakai kain, skirt.. Saya pakai blouse yang labuh menutupi punggung. Bukan saya masukkan ke dalam kain kononnya ia fashion dan lebih menarik.


Secara pengalaman, kita tidak perlu bertudung singkat, menunjukkan bentuk badan kita untuk nampak cantik dan tenang dipandang orang. Jika dipuji, segala pujian hanya untuk Allah. Nak kata untuk dapat pujian..? Kita tidak perlu melanggar perintah Allah untuk mendapatkan pujian. Dalam pujian mungkin ada dua pandangan. Yang kita sendiri tidak tahu. Bayangkan ukhti bertudung singkat atas dada. Menampakkan 'dua buah' di dada ukhti. Berpakaian ketat memperlihatkan bentuk tubuh ukhti. Kebarangkalian pujian yang ukhti dapat penuh syahwat. Jika sebaliknya, dengan menutup elok seperti suruhanNya, pujian itu penuh ketenangan bagi yang memandang. MasyaaAllah. Subhanallah. Dengan izinNya. InsyaaAllah.


Nombor dua. Jika solat jaga dan pemakaian juga jaga. InsyaaAllah, automatik punya rasa malu untuk bertingkah buruk atau berkata keji kerana kita dilindungi. Fungsi menutup aurat sepenuhnya itu untuk berlindung. Bukan dari segi pandangan lelaki dan anasir-anasir jahat,tetapi juga secara akhlak peribadi kita. Akhlak kita akan terjaga. Automatik. Yakinlah. Percayalah. Begitulah didikan diri yang paling berkesan sebenarnya. Back to the basic.


Mulut tidak mengeji dengan kata carutan. Mencarut itu sungguh hina ya ukhti. Tidak kira jantina sebenarnya. Tetapi secara jujur ia lagi nampak jijik dan busuk jika ia keluar dari bibir seorang wanita. Kerana wanita itu sebenarnya, lumrahnya seorang yang lemah lembut dan 'empuk' hatinya. Mana sampai hatinya untuk mengeji saudaranya sendiri..? Hakikatnya jika sampai mencaci itu, tidak kena pada hati kita. Apakah itu dinamakan muslimah..? Apakah itu dinamakan orang yang beriman..? Yang beriman kepada Allah..? Apakah itu ciri orang yang solat dan berpuasa..? Aneh bukan..? Alang-alang kita hendak berpuasa, selalunya kita boleh bertahan satu bulan untuk menjaga tingkah laku dan percakapan kita pada bulan yang mulia, Ramadhan. Selepas itu laju kita tinggalkan. Kenapa ya..?


Hati-hati dengan hati. Hati yang terusik punya saluran yang selari dengan iman kita. Hati-hati dengan penyakit hati kerana penyakit hati itulah musuh diri kita sendiri. Yang membawa kita hasad dengki yang tinggi. Yang mempermainkan rencana yang bukan-bukan pada minda kita. Yang mengajar lidah kita untuk kata butir-butir yang keji dengan cacian carutan. Penyakit hati yang lama-lama mengeraskan hati hingga tak berada dijalan yang lurus. Darah dikotori dengan daging yang busuk sebusuknya. Kerana dunia ini maya, kita tak nampak. Kita tak nampak betapa hodohnya kita. Betapa busuknya badan kita. Astaghfirullah.


Jika kita dapat lihat kehidupan kita selepas mati, apabila dibangkitkan.. Mungkin kerana penyakit hati ini, muka kita hodoh sehodohnya. Bernanah. Berdarah-darah. Hodoh sampai tidak sanggup dilihat. Bau badan kita busuk sebusuknya. Busuk sangat sehingga tidak siapa mahu mendekati. Pewangi juga tidak dapat menghilangkan bau yang amat busuk lebih daripada busukan bangkai. Kotor, lebih kotor daripada seekor babi. Hanya kerana penyakit hati, ya ukhti.


Bayangkan. Allah tidak mengaku hambanya, Nabi tidak mengaku umatnya. Kita sendiri. Sedih sangat, ya ukhti. Kita sendiri. Saudara meninggalkan kita. Masing-masing kita yang jijik ini tidak ingin mendekati antara satu sama lain. Bayangkan. Hanya kerana penyakit hati. Bagaimana penyakit hati ini..? Banyak jenis ya ukhti. Tapi antaranya, hasad dengki, cemburu. Tidak senang dengan kejayaan orang lain. Dan apa-apa yang buruk,negatif pada hati kita. Bagaimana untuk merawatnya..? Istighfar, sayang :') . Istighfarlah. Jangan pernah tinggal sekalipun setiap hari kita. Kita tak tahu tahap mana, dan keanjalan hati kita. Maka beristighfarlah. Dan sedang itu, kita juga meningkatkan iman kita. InsyaaAllah.


Ya ukhti, saya sendiri tidak mampu untuk mengingati setiap satu di pelosok dunia ini. Saya harap ukhti-ukhti sampaikan juga kepada kawan-kawan, saudara-saudara yang lain. Jika ukhti benar sayang. Jika ukhti benar ingin kita semua mencium haruman syurga. Ada beberapa tips untuk kita sama-sama mendidik. Berdakwah secara depan-depan atau senyap-senyap tidak kelihatan. Antaranya, jangan pernah 'like' gambar para wanita yang tidak lengkap auratnya.


Ingat, fahamlah maksud menutup aurat itu dahulu. Bertudung, berlengan panjang, berseluar panjang tidak semestinya menutup aurat. Tidak guna jika tudung singkat, lengan panjang tetapi ketat menunjukkan bentuk badan / lengan dan begitu juga memperlihatkan bentuk kaki sekali tidak berstokin. Kedua, jangan memuji para wanita yang tidak menutup auratnya dengan sempurna. Ketiga jangan upload gambar jika ada kawan-kawan ukhti atau ukhti sendiri yang tidak menutup aurat dengan sempurna.


Jika mereka bertanya, ketika itu barulah terangkan dengan cara baik kenapa berbuat demikian. Ini cara yang halus dan baik. Jangan kondem sesama sendiri dan mencetuskan permusuhan. Jangan. Lebih baik kita diam dan menggunakan 'kuasa' atau 'hak' kita untuk 'like', 'comment' dan 'upload'. Senang saja ukhti. Senang sangat. Kalaulah ramai yang buat begini, pasti senang untuk mendidik. Kerana mereka pasti tertanya-tanya,

"Aku selalu like, puji comment gambar dia. Tapi kenapa dia tak like ye..? Tak pernah nak puji aku" 


Ketika itu insyaaAllah, terbuka hati mereka untuk menerima pandangan kita. Prinsip dan pendirian itu penting. Itulah prinsip dan pendirian saya. Yang saya belajar daripada seseorang. Saya sendiri tak ingat daripada siapa. hehe. Asiif. ^^'. Semoga ia bermanfaat buat kita semua. Dan semoga kita istiqamah dalam setiap amalan kita sekecil-kecil mana pun. Jangan tangguhkan lama-lama ya, kerana maut itu tidak menunggu kita. Kun faya kun.


Semoga kita semua dapat menjadi muslimah sejati, bukanlah palsu..! InsyaaAllah. Ayuh sama-sama kita usahakan. Betulkan niat kita. Untuk meraih syurga Allah. Redha Allah. Syafaat Nabi. Aamiin Allahumma Aamiin.. Fi hifzillah..

Terima Kasih Kerana Sudi Membaca Post Saya

4 comments:

Ukhti Ana Ukhti Ana said...

nice share,..
terima kasih artikelnya sngt bermanfaat sekali,..
salam,. Produsen Mukena Prada

Siti Khadijah Halil Siti Khadijah Halil said...

@Ukhti Ana Alhamdulillah.. Semoga ianya bermanfaat.. sama-sama

Anonymous said...

kak hihi nak tanya ? kalau kita pakai purdah kan bukak tutup bukak boleh ? mean kat sekolah kan tak boleh :') tapi bila keluar pakai boleh ?

Siti Khadijah Halil Siti Khadijah Halil said...

@Anonymous boleh.. Tak ade masalah adik.. Niqab, sunnah atau harus aje hukumnya.. Jadi, tak menjadi masalah jika on off.. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...